Senin, 27 Mei 2013

Bahan Ajar IPS kelas 3 (Denah dan Peta)


DENAH DAN PETA
A. Denah
Tentunya kamu pernah melihat sebuah denah. Tahukah kamu apa yang dimaksud denah itu? Denah adalah gambar yang menunjukkan letak sesuatu. Misalnya untuk menunjukkan letak benda. Bisa pula menunjukkan bagian dari sebuah ruang atau bangunan. Tempat yang ditunjukkan tidak terlalu luas. Umumnya berupa lingkungan yang kecil. Namun, bisa lebih mendetail. Denah disebut sebagai peta kecil. Fungsinya untuk menunjukkan letak sesuatu. Suatu ketika mungkin kamu pernah pergi bertamasya. Misalnya pergi ke kebun binatang. Di sana kamu akan menemukan papan penjelasan. Papan tersebut berisi denah kebun binatang.
Gambar 3.1 Seorang anak sedang melihat denah kebun binatang.
Pada denah tersebut ditunjukkan letak kandang. Ada pula letak tempat istirahat dan lainnya. Keberadaan denah membantu pengunjung supaya tidak tersesat.

1 Membuat Denah Rumah
Rumah adalah tempat tinggal manusia. Rumah terbagi ke dalam beberapa bagian. Bagian-bagian tersebut disebut ruang atau kamar. Kamu tentunya hafal ruangan dalam rumahmu. Ruangan rumahmu bisa dibuatkan denahnya. Bagian rumah yang digambar antara lain:
a. arah rumah
b. posisi ruang atau kamar
c. letak perabotan rumah
Denah harus dibuat dengan jelas. Apa yang digambarkan pun harus akurat. Denah tersebut harus bisa dimengerti orang lain.
Dengan demikian, denah pun bisa digunakan bersama. Ada beberapa tahapan dalam membuat denah. Tujuannya agar denah yang dihasilkan baik.Berikut adalah tahapan yang dimaksud.
a. Melakukan pengamatan.
Hal yang diamati adalah keadaan sekitar objek denah.
b. Membuat sketsa denah.
Sketsa adalah rancangan kasar. Sketsa denah berarti rancangan kasar denah.
c. Pembuatan denah.
Sketsa yang telah dibuat kemudian dipertegas. Hasil akhirnya merupakan denah jadi. Denah tidak menggunakan skala.
Itulah beberapa tahapan pembuatan denah. Kamu pun dapat membuat denah dengan mudah. Seperti yang dilakukan oleh Rima dan Budi. Simak kegiatan mereka berikut ini. Rima dan Budi sekarang duduk di kelas 3 SD. Di sekolah, ibu guru sedang mengajarkan pelajaran IPS. Saat itu ibu guru mengajarkan cara membuat denah. Selesai pelajaran, ibu guru memberikan tugas untuk membuat denah. Setiap anak ditugasi membuat denah rumah atau kamar. Tugas tersebut dikerjakan di rumah.
Di rumah, Rima segera mengerjakan tugasnya. Ia bersiap-siap untuk membuat denah kamarnya. Rima lalu menyiapkan alat tulisnya. Selanjutnya Rima mengamati letak kamarnya. Rima kemudian membuat sketsa denah kamarnya. Setelah itu sketsa tersebut dipertegas. Denah kamar pun akhirnya selesai. Rima lalu memberi keterangan pada denahnya. Berikut adalah denah kamar buatan Rima.
Gambar 3.2 Denah kamar Rima
Berikut ini keterangan denah kamar Rima.
1. pintu masuk             3. meja dan kursi belajar
2 . dinding kamar        4 . rak buku     5. kasur dan bantal      6. Jendela        7. lemari pakaian
Denah kamar Rima menunjukkan letak benda di dalamnya. Rima telah membuat denah dengan baik. Rima juga mencantumkan kamarnya. Pintu kamar Rima menghadap ke barat. Beda halnya dengan Budi. Ia akan membuat denah rumahnya. Kemudian ia menyiapkan alat tulisnya. Budi lalu melakukan pengamatan. Setelah itu, budi membuat sketsa denah rumahnya. Akhirnya, denah rumah budi pun selesai. Budi pun menambahkan keterangan pada denahnya. Misalnya keterangan mata angin dan nama ruangan. Perhatikan denah rumah
Budi berikut ini!
Gambar 3.3 Denah rumah Andi
Ternyata Budi membuat denah rumahnya secara sederhana. Budi hanya menggambarkan ruangan dan kamar saja. Ia menambahkan keterangan berupa nama ruangan. Selain itu, ada pula keterangan arah mata angin. Walaupun sederhana, namun denah tersebut mudah dimengerti. Rumah Budi memiliki enam bagian ruangan. Rumah
budi terdiri dari:
a. dua kamar tidur
b. satu ruang tamu
c. satu ruang keluarga
d. satu ruang dapur
e. satu kamar mandi.

Rumah budi memiliki teras. Teras tersebut ada dibagian depanrumah. Kita pun dapat mengetahui arah rumah Budi. Rumah tersebutmenghadap ke arah Timur.

2 Membuat Denah Sekolah
Kita bisa membuat denah bangunan lainnya. Misalkan denah sekolah. Cara membuatnya sama dengan membuat denah rumah. Denah tersebut bisa berupa denah sekolah keseluruhan. Bisa pula hanya berupa denah kelas.
Untuk membuat denah sekolah, maka lakukan pengamatan. Amati sekeliling sekolahmu. Perhatikan bagian sekolah tersebut. Misalnya letak kelas, lapangan, kantin, gerbang, dan sebagainya. Untuk membuat denah kelas, maka perhatikan isi kelas. isi kelas tersebut antara lain:
a. letak kelas
b. bagian isi kelas,
c. letak jendela dan pintu
d. jumlah bangku dan kursi
Simak cerita berikut ini. Untuk mengetahui bagaimana membuat denah sekolah. Doni dan Melati mendapat tugas membuat denah. Denah dari sekolah dan kelasnya. Setelah sekolah berakhir, mulailah mereka mengerkakan tugasnya. Doni bertugas mengamati lingkungan sekolah. Sementara Melati mengamati ruang kelas mereka. Doni dan Melati mengamati dengan seksama.Kemudian mulailah mereka membuat denah. Pertama mereka mengerjakan denah sekolahnya. Doni dan Melati mengerjakan denah tersebut bersama. Hasil pengamatan doni diketahui bahwa sekolah memiliki:
a. enam ruang kelas
b. satu ruang guru
c. satu ruang kepala sekolah
d. satu ruang kesenian
e. satu ruang tata usaha
f. satu ruang komputer
g. sebuah lapangan
h. satu bangunan kantin
i. dua buah gerbang masuk
j. satu lapang parkir
k. satu buah taman
Untuk lebih jelasnya perhatikan denah berikut ini!
Gambar 3.4 Denah sekolah Doni dan Melati.
Keterangan denah:
1 sampai 6, ruang kelas          11 toilet.                      15 ruang komputer
7 ruang guru                           12 taman sekolah        16 kantin
8 ruang kepala sekolah           13 ruang kesenian       17 lapang parkir
9 dan 10, gerbang sekolah      14 ruang tata usaha
Berdasarkan denah sekolah tersebut diketahui jumlah ruangan. Dalam denah terlihat sekolah memiliki tiga belas ruangan. Selain itu, terdapat dua buah lapangan. Juga terdapat satu taman.
Pada denah terdapat mata angin menunjuk timur. Berarti sekolah tersebut menghadap ke arah selatan. Di depan sekolah terdapat jalan raya. Sekarang, Doni dan Melati membuat denah baru. Mereka akan membuat denah kelas mereka. Berikut ini denah kelas yang mereka buat.
Gambar 3.5 Denah sekolah
Keterangan denah:
1 pintu kelas                5. bangku dan meja belajar
2 dinding kelas            6. meja dan kursi guru
3 dan                           4 jendela kelas                                     7. papa tulis
Denah kelas tersebut memberikan gambaran ruang kelas. Dari denah tersebut diketahui antara lain:
a. letak pintu dan jendela
b. jumlah bangku dan tempat duduk
c. letak papan tulis
d. arah kelas
Arah mata angin pada denah menunjuk utara. Dengan demikian, kelas menghadap selatan. Itulah contoh bentuk denah sekolah dan kelas. Coba kamu buat denah sekolah dan kelasmu. Lakukan bersama dengan temanmu. Selamat mencoba!

B Peta
Kamu tentunya pernah melihat gambar peta. Misalnya peta wilayah Indonesia atau peta provinsi. Baik tergambar di buku atau di dinding kelasmu.
Peta adalah gambaran permukaan bumi. Peta dibuat dalam bidang datar. Peta dibuat dengan menggunakan ukuran tertentu.
Peta memuat gambaran daerah atau wilayah. Tentunya yang lebih luas dibandingkan denah. Peta dibuat untuk beragam keperluan. Oleh karena itu temanya pun beragam. Misalnya peta lingkungan rumah, peta kelurahan, peta kota/kabupaten, peta provinsi, peta negara, dan peta dunia. Berikut ini contoh peta negara.
Gambar 3.6 Contoh peta negara: peta Indonesia.
(Sumber: Atlas Indonesia dan Dunia, 2006)

Peta yang baik memiliki kelengkapan. Kelengkapan tersebut berupa penjelasan peta. Berikut ini kelengkapan pada sebuah peta.
a. Memiliki judul peta
Judul peta merupakan nama dari peta. Judul peta di tuliskan di atas peta.
b. Memiliki skala.
Skala adalah perbandingan ukuran dan jarak. Terutama perbandingan antara gambar dengan kondisi sesungguhnya. Contoh ukuran skala misalnya 1: 1000. artinya 1 cm pada peta = 1000 cm pada kondisi nyata.
c. Memiliki legenda.
Legenda merupakan lambang atau simbol sesuatu. Misalnya melambangkan bentuk kenampakan alam. Bisa pula bangunan tertentu. Contohnya simbol gunung, kota, sungai, danau, pelabuhan, dan sebagainya
d. Memiliki penunjuk arah.
Peta yang dibuat harus memiliki penunjuk arah. Biasanya berupa simbol mata angin. Bentuknya bisa berupa tanda panah atau bintang. Misalnya tanda panah dengan huruf U
di atasnya.
e. Memiliki indek.
Indeks merupakan kata kunci. Kata kunci keterangan tentang peta. Indek disusun secara alpabetis.
f. Memiliki keterangan tahun pembuatan peta. keterangan tahun pembuatan menunjukkan kapan peta tersebut dibuat atau dicetak. Peta dapat dibuat secara sederhana. Namun, kelengkapan petanya harus ada. Dengan demikian, peta tersebut bisa dimengerti. Peta pun bisa digunakan oleh orang lain.

1 Membuat peta sekitar rumah
Pernahkah kamu mengamati lingkungan sekitar rumahmu? Tentunya kamu melihat berbagai hal. Misalnya beragam bangunan, jalan dan kenampakan alam. Lingkungan rumah tersebut dapat kita petakan. Peta lingkungan rumah menggambarkan kondisi lingkungan sekitar. Peta lingkungan rumah berguna untuk menunjukkan letak rumah. Kamu bisa membuat peta lingkungan yang sederhana. Walaupun begitu, peta tersebut harus jelas. Misalnya dilengkapi dengan keterangan tempat dan lainnya. Sebagai contoh, ikuti kisah Yana berikut ini. Yana akan membuat peta sekitar rumahnya. Yana kemudian melakukan persiapan. Ia siapkan kertas dan pinsil untuk mencatat. Lalu yana mengamati keadaan lingkungan rumahnya. Ia mencatat setiap hal yang ia lihat. Terutama kenampakan alam dan buatan yang ada. Selesai mengamati, Yana pun segera membuat peta. Berikut ini peta yang telah selesai ia buat.
Gambar 3.8 Peta rumah Yana
Melalui peta tersebut, Yana semakin tahu lingkungannya. Yana bisa mengetahui bangunan di sekitar rumahnya. Misalnya rumah warga, toko, kantor pos, dan mesjid. Yana pun mengetahui bahwa lingkungannya dilewati sebuah sungai. Bagi Yana peta tersebut sangat bermanfaat. Terutama untuk lebih mengenal lingkungan sekitar rumahnya.

2 Membuat peta lingkungan sekolah
Setiap hari kamu pergi ke sekolah. Kamu tentunya hafal jalan menuju sekolahmu. Begitu pula dengan lingkungan sekitar sekolah. Lingkungan sekolah dapat dibuatkan petanya. Peta Lingkungan sekolah menggambarkan kondisi sekitar sekolah. Peta sekolah berguna sebagai penunjuk lokasi sekolah. Membuatan peta sekolah pun perlu pengamatan. Tujuannya agar peta yang dibuat menjadi akurat. Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh berikut ini. Heni sekarang duduk di kelas 3 SD. Heri bersekolah di SD Sejahtera. Heni pergi ke sekolah naik sepeda. Heni selalu mengamati apa yang dilaluinya. Heni hafal apa yang dilewati dan dilihatnya. Sekolahnya berada dekat kantor kecamatan. Heni harus melalui sebuah jalan besar. Ia pun melewati beberapa tempat. Misalnya melewati perkampungan dan pesawahan. Kemudian melintasi sebuah jembatan dan sungai. Heni pun melewati pasar dan sebuah lapangan. Sebelum akhirnya sampai ke sekolah. Berikut ini, peta sekolah yang dibuatnya.
Heni tinggal di Perumahan Anyar Timur. Pada peta terlihat sekolah berada di sebelah timur perumahannya. Dengan peta tersebut, Heni mengetahui wilayah sekitar sekolah.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar